StraitsX dan Grab uji coba penggunaan Purpose Bound Money pada Singapore Fintech Festival 2022

October 31, 2022

StraitsX, bagian dari Southeast Asia Digital Financial Services Group, Fazz, dan Grab, superapp terkemuka di Asia Tenggara, hari ini mengumumkan akan menguji penerbitan Purpose Bound Money (PBM) dalam bentuk voucher digital komersial selama Singapore Fintech Festival (SFF) 2022.

Selama SFF, 5.000 peserta uji coba terpilih akan dapat menggunakan PBM dalam bentuk voucher digital melalui aplikasi e-wallet blockchain pilihan mereka. Mereka dapat menggunakan voucher yang disponsori oleh Temasek untuk melakukan pembelian di gerai F&B terpilih di SFF 2022, serta merchant Grab yang berpartisipasi seperti Ishiro di Expo, dan Flash Coffee, Han’s, Hotpot by Seoul Garden, dan LiHo di Changi City Point.

GrabPay, layanan pembayaran Grab, bekerja sama dengan StraitsX dan payment gateway mata uang digital TripleA mendukung langkah terakhir penyelesaian PBM. Ini dilakukan dengan menerima XSGD StraitsX pada rantai Polygon, dan merefleksikan stablecoin yang dipatok dalam dolar Singapura sebagai SGD di akun GrabPay merchant yang berpartisipasi.

GrabPay juga akan menjadi prosesor pembayaran mitra utama untuk percontohan PBM di SFF tahun ini – GrabPay akan membayar kepada merchant yang berpartisipasi dalam SGD berdasarkan permintaan, dan menghilangkan kebutuhan merchant untuk berinvestasi dalam rekonsiliasi akhir hari antara dua sistem akuntansi.

“Kami melihat ini sebagai transformasi untuk pengembangan ruang aset digital karena PBM dapat membentuk infrastruktur dasar baru untuk pembayaran, memastikan transaksi yang aman, serta mudah digunakan dan integrasi tanpa batas. Dengan menggunakan teknologi dari StraitsX dengan stablecoin dolar Singapura, XSGD, penerbitan PBM menunjukkan bagaimana teknologi blockchain dan stablecoin dapat diterapkan dalam skenario dunia nyata. Kami sangat senang berkesempatan untuk bekerja dengan para pemimpin industri seperti Grab untuk menunjukkan bagaimana programabilitas dan interoperabilitas stablecoin dapat membuat sistem pembayaran lebih efisien, ramah lingkungan, dan inklusif,” kata Liu Tianwei, Deputy CEO of Fazz, dalam keterangannya, Selasa (1/11/2022).

“Kami percaya teknologi dapat dimanfaatkan untuk memberdayakan ekonomi komunitas kita di Asia Tenggara. Teknologi blockchain dan aplikasi untuk aset digital memiliki kemampuan untuk mempercepat inklusi keuangan. Uji coba dengan StraitsX dan MAS ini merupakan kesempatan besar bagi kami untuk menguji bagaimana teknologi dapat digunakan untuk memberi manfaat bagi pengguna sehari-hari. Kami senang mitra merchant kami dapat berpartisipasi dalam uji coba ini dan dengan masukan dari mereka, kami berharap dapat menemukan lebih banyak cara untuk membantu pengguna kami berpartisipasi dengan lancar dalam teknologi ini dan memperoleh manfaat darinya,” kata Wong Wenbin, Head of GrabFin Singapura.

Tentang Uji Coba

PBM dieksplorasi sebagai bagian dari Project Orchid, yang dibangun berdasarkan konsep dan kemampuan pembayaran dan uang yang dapat diprogram. Proyek uji coba ini akan menyelidiki pemberdayaan PBM untuk distribusi uang secara luas untuk tujuan komersial, dan interoperabilitasnya dengan dompet elektronik, sistem pembayaran dan rail, dan blockchain, sehingga memungkinkan konsumen untuk membeli barang dan jasa melalui platform pilihan mereka dengan token PBM.

PBM dapat memungkinkan  individu dan organisasi untuk menyimpan kondisi berbasis logika dalam bentuk smart contract yang diverifikasi secara otomatis saat diajukan untuk transfer. Pada saat yang sama, pembayaran dapat dilakukan lebih efisien, karena token PBM akan membuka dan melepaskan mata uang digital yang mendasarinya, mentransfernya ke dompet digital pedagang secara real-time. Mata uang digital kemudian dapat segera digunakan oleh penerima untuk pembayaran lainnya. Dalam uji coba ini, mata uang digital akan direfleksikan sebagai SGD dan dibayarkan ke merchant yang berpartisipasi dalam SGD.

Selain StraitsX, Grab dan Temasek, mitra pendukung lainnya termasuk: ADDX, AltLayer, Automata, Coinbase Wallet, Digital Treasures Center (DTC), Fomopay, Sequence, TripleA, Trust Wallet, dan VISA. Uji coba ini adalah bagian dari Project Orchid, yang pertama kali diumumkan di SFF 2021, untuk mengeksplorasi infrastruktur teknologi dasar dan kompetensi teknis yang diperlukan untuk menerbitkan Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC) ritel.

Project Orchid dibangun berdasarkan pembelajaran utama dari Global CBDC Challenge, yang diselenggarakan oleh MAS dan mitra globalnya, termasuk IMF, Bank Dunia, dan ADB, solusi inovatif dicari untuk meningkatkan efisiensi pembayaran dan mendorong inklusi keuangan. StraitsX termasuk di antara 15 finalis yang dipilih dari lebih dari 300 aplikasi yang mewakili lebih dari 50 negara.

Hasil dari program ini akan digunakan untuk menginformasikan fase Project Orchid di masa depan dalam desain dan pemilihan infrastruktur untuk dolar Singapura digital.

Ready to get started?

Mint and redeem StraitsX stablecoins, manage payments, view transactions and more.